DUMP TRUCK dan Perkiraan Produksinya

DUMPTRUCK

800px-Caterpillar_777D-IIPada pekerjaan pemindahan tanah mekanis dimana pemindahan tanah memerlukan jarak angkut yang cukup jauh atau dalam memobilisasi alat-alat berat dan mengangkut material. Pemilihan jenis alat pengangkutan tergantung kondisi medan, volume material, waktu dan biaya.
Alat angkut khusus itu adalah
• Dump DUMPTRUCK
• Wagon
• Trailer
• dan lain-lainnya.
Alat angkut tersebut dibuat secara khusus untuk tujuan pengangkutan yang disesuaikan dengan kondisi angkutan itu sendiri. Pada bab ini akan dibicarakan khusus mengenai produksi dump DUMPTRUCK.
Dalam pekerjaan konstruksi dikenal 3 macam jenis dump DUMPTRUCK.
1. Side dump DUMPTRUCK (penumpahan ke samping).
2. Rear dump DUMPTRUCK (penumpahan ke belakang).
3. Rear and side dump DUMPTRUCK (penumpahan kebelakang dan kesamping).
Syarat utama agar Dump DUMPTRUCK dapat bekerja secara efektif adalah jalan kerja yang keras dan relative rata, namun kadang kala DUMPTRUCK didisain agar mampu bekerja pada kondisi khusus atau “
cross country ability” yaitu mampu bekarja pada jalan yang tidak biasa.
KAPASITAS DUMPTRUCK.

Penentuan kapasitas DUMPTRUCK harus disesuaikan dengan alat pemuatnya atau Loader maupun Excavator lainnya. Jika perbandingan tersebut tidak proporsional, maka kemungkinan loader akan menunggu atau sebaliknya. Perbandingan yang dimaksud ialah perbandingan antara kapasitas muat Loader dengan kapasitas DumpDUMPTRUCK, kurang lebih antara 1 : 4 @ 5 , yakni kapasitas 1 Loader dapat melayani 4 @ 5 DumpDUMPTRUCK, perbandingan ini juga akan mempengaruhi waktu pemuatan.
Urutan perhitungan produktivitasnya adalah sebagai berikut :
• Menghitung
waktu siklus dari DumpDUMPTRUCK, yang meliputi :
1. waktu muat,
2. waktu angkut,
3. waktu bongkar muatan,
4. waktu untuk kembali,
5. waktu yang dibutuhkan DUMPTRUCKuntuk mengambil posisi dimuati kembali.
Waktu siklus adalah jumlah kelima waktu tersebut, yaitu :

D D
Cmt = n. Cms + —- + t 1 + —- + t 2 …………………… (1)
V 1 V 2

Waktu siklus DT = waktu muat + waktu angkut + waktu buang + waktukembali + waktu tunggu/tunda.
dimana,

n = ( C 1 / q 1 ) x K ……………………………… (2)

n = jumlah siklus yang diperlukan Loader untuk mengisi DumpDUMPTRUCK.
C 1 = kapasitas rata-rata DumpDUMPTRUCK (m3, cuyd).
q 1 = kapasitas bucket Loader (m3).
K = faktor bucket Loader.
Cms = waktu siklus Loader (menit).
D = jarak angkut DumpDUMPTRUCK (m, yd).
V 1 = kecepatan rata-rata DumpDUMPTRUCK bermuatan (m/min, yd/min).
V 2 = kecepatan rata-rata DumpDUMPTRUCK kosong (m/min, yd/min).
t 1 = waktu buang + waktu stand by sampai pembuangan mulai ((menit).
t 2 = waktu untuk posisi pengisian dan untuk Loader mulai mengisi (menit)
• Waktu pemuatan :
Waktu yang diperlukan Loader untuk memuat DumpDUMPTRUCK dapat dihitung sbb :

Waktu muat = waktu siklus (Cms) + jumlah siklus untuk mengisi DT (n)……..……………………………….. (3)

a. Waktu siklus Loader (Cms).
Waktu siklus Loader tergantunf dari tipe Excavator, (crawler atau wheel)
b. Jumlah siklus Loader untuk mengisi DumpDUMPTRUCK sampai penuh (n).
Daya muat DumpDUMPTRUCK dapat dinyatakan dalam kapasitas volume atau berat muatan.
Kapasitas bucket dianggap kapasitas munjung atau tergantung material yang diangkut.
Faktor bucket ditentukan oleh sifat alamiah tanah yang digali/dimuat.

• Waktu angkut material dan waktu kembali :

Waktu angkut dan waktu kembali harus diperhitungkan dengan kondisi jalan

yang dilalui atau keadaan jalan seperti tanahan gelinding dan/atau tahanan kelandaian.

RR maupun GR dapat dihitung sebagaimana biasanya.

Gambar. 5. 2. waktu siklus DUMPTRUCK.

A 68

5. 2. PRODUKSI DUMPTRUCK.

Produksi perjam dari sejumlah DumpDUMPTRUCK yang bekerja di pekerjaan yang

sama secara simultan dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut :

C x 60 x E t

P = ———————— x M ………………………. ( 4)

Cmt

C = n x q 1 x K ………………………………….. (5)

dimana,

P = produksi per jam (m3/jam).

C = produksi per siklus.

Et = effisiensi kerja DumpDUMPTRUCK

Cmt = waktu siklus DumpDUMPTRUCK (menit).

M = jumlah DumpDUMPTRUCK yang bekerja.

n = jumlah nsiklus dari Loader untuk mengisi DumpDUMPTRUCK.

q 1 = kapasitas bucket (m3, cuyd).

K = faktor bucket loader.

Es = effisiensi kerja Loader.

Cms = waktu siklus Loader (menit).

Kombinasi kerja antara DumpDUMPTRUCK dengan Loader,

Persamaannya :

C x 60 x Et 60 x q1 x K x Es

P = ——————- x M = ————————— ……. (5. 7.)

Cmt Cms

Jika DumpDUMPTRUCK dan Loader digunakan secara bersama dalam suatu kombinasi,

maka sebaiknya kapasitas operasi DumpDUMPTRUCK sama dengan kapasitas Loader.

Dari persamaan (5. 7.), jika hasil sebelah kiri lebih besar maka produksi Dump-

DUMPTRUCK akan berlebih, begitu pula sebaliknya berarti produksi Loader yang lebih

besar dan hal inilah yang menyebabkan waktu tunggu menjadi lebih laama.

Jumlah DumpDUMPTRUCK dan Loader yang dibutuhkan,

Jumlah Loader dan DumpDUMPTRUCK yang sesuai dengan perhitungan dari suatu peker

jaan, perlu ditambahkan (ekstra) guna menggantikan bila peralatan tersebut mengalami

gangguan atau rusak. Hal ini untuk mengatasi kelancaran jalannya opera

si pekerjaan.

Table dibawah ini akan memberikan data DUMPTRUCK atau Loader cadangan yang dibu

tuhkan sesuai dengan besarnya proyek yang dilaksanakan.

Sumber : Rochmanhadi, 1985.

5. 3. Contoh Permasalahan.

Suatu pekerjaan reklamasi atau penimbunan dengan menggunakan pasir urug

harus dilakukan pada suatu daerah cekungan. Bahan timbunan yang didatangkan

dari luar proyek dengan jarak 25 km, dari jarak tersebut 5 km diantaranya harus

melewati daerah perkotaan. Volume urugan sebesar 44.500 m3C, jalan akses ke

lokasi penimbunan merupakan jalan yang diperkeras namun tidak beraspal, berar

ti kontraktor tidak perlu memperbaiki jalan tersebut. Lama pekerjaan yang diberi

kan adalah 3 bulan atau 90 hari kalender. Pada bulan pertama terdapat 4 hari :

Minggu dan 1 hari libur Nasional, pada bulan kedua ada 5 hari Minggu dan pada

bulan ketiga terdapat 4 hari Minggu. Diperkirakan pada ketiga bulan tsb. akan

terjadi hujan selama 3 hari dan 2 hari setelah hujan, jalan ke lokasi pengambilan

material baru dapat dilewati oleh DumpDUMPTRUCK. Kontraktor selama hari libur tidak

diperkenankan untuk melakukan operasi, pekerjaan malam juga diperkenankan.

Jam kerja effektif per hari 8 jam.

Kondisi dan faktor-faktor :

Faktor konversi volume untuk pasir urug : keadaan padat = 1.0

keadaan lepas = 1,17

keadaan asli = 1,05

Peralatan yang digunakan :

1. Hidrolik Excavator PC 200 : Kapasitas bucket (q) = 0,70 m3B

Faktor bucket : 0,80 ; Faktor effisiensi :0,60

Waktiu siklus : Gali = 10 det

Swing = 2 x 5 detik

Dumping = 5 detik

2. Dump DUMPTRUCK : Kapasitas Bucket = 5.00 m3L

Faktor effisiensi : 0,80 ; Faktor bucket : 1.00

Kecepatan rata-rata – dalam kota : Isi : 20 km/jam ; kosong : 30 km/jam

– luar kota : Isi : 40 km/jam ; kosong : 60 km/jam

Waktu siklus : Loading : 4 menit ; Dumping dan manuver : 2 menit.

A 70

3. Bulldozer : Kapasitas blade (q) : 4,38 m3B.

Faktor effisiensi : 0,60 ; Jarak dorong : 30 m.

Kecepatan rata-rata : Maju/dorong = 2,77 km/jam.

Mundur = 7,14 km/jam.

Ganti persneling : 0,10 menit.

Hitung : Analisa produksi Alat, Kebutuhan Alat dan Side Out-put.

Jawaban :

Volume pekerjaan : 44.500 m3C

Voleme tanah asli atau yang harus digali = 44.500 m3 x 1,05 = 46.725 m3B.

Waktu pelaksanaan = 90 hari – 4 -1 – 5 – 4 – (3 x 2) = 90 – 20 = 70 hari kerja eff.

a. Alat yang bekerja di penggalian (gali dan muat) – Excavator PC 200.

q 1 = 0,70 m3B, K = 0,80, E = 0,60,

waktu siklus (Cm) = 10 + (2 x 5) + 5 = 25 detik.

Produksi per siklus : q = q1 x K = 0,70 x 0,80 = 0,56 m3B

q x 3600 x E 0,56 x 3600 x 0,60

Produksi per jam Q = ——————– = ————————-

Cm 25

= 48,384 m3/jam ~ 48 m3B/jam.

Produksi per hari = 48 m3/jam x 8 jam = 384 m3B/hari.

Jam kerja yang dibutuhkan = 46.725 m3B : 48 m3/jam = 973 jam

Waktu kerja adalah = 70 x 8 jam = 560 jam kerja.

Sehingga Excavator yang dibutuhkan = 973 : 560 = 1,74 atau 2 unit.

Produksi 2 buah Excavator = 384 m3B/hari x 2 = 768 m3B

Volume Side output Pasir lepas = 768 m3 x (1,17 / 1,05) = 856 m3L.

b. Alat angkut (DumpDUMPTRUCK) :

q = 5.0 m3L, K = 1.0, E = 0,80

waktu tempuh untuk jarak 5 km dgn kec. rata-rata – kosong : 30 km/jam

isi : 20 km/jam

waktu tempuhnya : – kosong = 5 /30 x 60 = 10 menit.

Isi = 5 /20 x 60 = 15 menit.

Waktu tempuh 20 km, kec. rata-ratanya : – kosong : 60 km/jam

Isi : 40 km/jam

Waktu tempuhnya : – kosong = 20/60 x 60 = 20 menit.

Isi = 20/40 x 60 = 30 menit.

waktu siklusnya : Loading = 4 menit

Dumping & manuver = 2 menit

Kec. isi : 15 + 30 = 45 menit

Kec.kosong 10 + 20 = 30 menit

Waktu siklus (Cm) = 81 menit atau 1 jam 21 menit

Produksi per siklus (q) = 5.0 x 1.0 = 5,00 m3

A 71

q x 60 x E 5.0 x 60 x 0,80

Produksi per jam : Q = —————– = ——————– = 2,963 m3/jam

Cm 81

= 3 m3/jamL

Produksi DumpDUMPTRUCK per hari : 3 m3/jamL x 8 = 24 m3L/hari.

Side output = 856 m3L/hari,

Jadi kebutuhan DumpDUMPTRUCK untuk melayani Excavator = 856 : 24 = 35.667

Dengan cadangan 2 unit, maka total DumpDUMPTRUCK yang dibutuhkan : 38 unit.

c. Perataan tanah dengan Bulldozer.

q = 4,38 m3 ; E = 0,60.

Kecepatan rata-rata : – maju (F) = 2,77 km/jam = 47 m/menit

mundur (R) = 7,14 km/jam = 119 m/menit

jarak gusur = 30 meter,

ganti persneling (z) = 0,10 menit.

Waktu siklus (Cm) = D/F + D/R + z = 30/47 + 30/119 + 0,10

= 0,99 atau 1.00 menit

q x 60 x E x 1,17 4,38 x 60 x 0,60 x 1,17

Produksi Bulldozer = ————————- = ———————————

Cm 1

= 179 m3/jam

Produksi Bulldozer per hari = 179 x 8 = 1.352 m3

Jumlah Bulldozer yang dibutuhkan = 856 : 1.352 = 0,633 ~ 1 unit/hari.

sumber:

diktat kuliah ALAT-ALAT BERAT igig soemardikatmodjo 2003

4 responses to “DUMP TRUCK dan Perkiraan Produksinya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s